Advertorial : Komisi II, Kungker ke Jakarta Belajar Sistem e- Planing dan e- Budgeting




Berita24.id : Mesuji — Komisi II DPRD Kabupaten Mesuji melakukan kunjunjungan kerja Ke komisi II DPRD DKI Jakarta terkait Peran DPRD didalam penyusunan anggaran dengan sistem e- planing dan e- budgeting.Tujuanya kedepan agar kabupaten Mesuji dalam penyusunan anggaran agar kedepan bisa lebih baik lagi sehingga pembangunan yang dilakukan tepat sasaran dan sesuai dengan harapan masyrakat.

Ketua Komisi II DPRD Kabupaten Mesuji Supriyanto SE mengatakan pihaknya saat ini sedang berkunjung ke komisi II DPRD Dki Jakarta guna menyerap tentang pengintegrasian e-planning dan e-budgeting. Langkah pengintegrasian ini berangkat dari kebutuhan Kabupaten Mesuji dalam proses perencanaan dan penganggaran yang nantinya bisa diterapkan di setiap SKPD.

Supriyanto menjelaskan untuk proses perencanaan dan penganggaran di Mesuji saat ini belum dimulai dengan penerapan aplikasi Sistem Informasi Manajemen Perencanaan Daerah (Simrenda) dan Sistem Keuangan (Siskeu).Akan tetapi, sistem aplikasi ini kedepan perlu dilakukan agar proses perencanaan dan penganggaran dapat berjalan lebih efektif dan efisien.

“Dengan adanya integrasi ini maka tidak ada lagi double entry, kita bisa menggunakan single login dan single entry, data yang sudah ada di Simrenda, seperti kode instansi, kode program, kode kegiatan, kegiatan, anggaran, lokasi, output, outcome, tidak perlu diinput ulang ke Siskeu, tentunya ini memudahkan operator dalam menginput data,” jelasnyya.

Meski integrasi e-planning dan e-budgeting ini telah berjalan, dibeberpa daerah dan provinsi seperti halnya di Dki Jakarta namun,menurut pengakuan dari Komisi II Dprd Dki jakarta proses integrasi masih akan terus dikembangkan. Harapannya kabupaten Mesuji bisa menerapkan e-planing dan e-butgeting.

Dalam kunjungannya ke komisi II Dprd Dki jakarta Supriyanto bersama anggota komisi II lainnya mengaku mendapat ilmu bagaimana Pemerintah Daerah sudah selayaknya meninggalkan hal-hal konvensional apalagi terkait dengan proses perencanaan dan penganggaran.

“ Sistem e-planing dan e-butgeting memberi kemudahan sebab Kalau masih diketik secara manual bisa membutuhkan waktu sebulan dua bulan dengan integrasi ini ada kemudahan-kemudahan yang bisa dirasakan oleh para pelaksana perencana fisik maupun keuangan,” imbuhnya.

Penerapan e-paling dan e-budgeting tujuanjyan yaitu tercapainya proses perencanaan dan penganggaran yang tak hanya efektif, efisien, tetapi juga akuntabel. “Saya sangat berharap kabupaten mesuji bisa mulai menerapkan ini sebab integrasi penganggaran dan perencanaan ini bisa berjalan lebih baik sebab KPK sudah mulai melihat Pemerintah Daerah dari proses perencanaannya dengan begitu kita punya kewajiban membuat perencanaan yang transparan dan akuntabel,”tutupnya.(adv)




Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.